Ingin Cepat Pulau Rempang Dikembangkan, Rudi Laporkan Progres ke Menko Perekonomian

Menteri Koordinator Perekonomian RI, Airlangga Hartarto didampingi Kepala BP Batam, Muhammad Rudi berbincang santai menjelang rapat pembahasan pengembangan Kawasan Rempang Eco-City, Rabu (12/7/2023). (F. dok humas bp batam)

BATAM (Kepri.co.id) – Kepala Badan Pengusahaan (BP) Batam, Muhammad Rudi terus mendorong percepatan realisasi pengembangan kawasan dan investasi di Pulau Rempang.

Bersama Anggota Bidang Pengelolaan Kawasan dan Investasi BP Batam, Sudirman Saad, Muhammad Rudi melaporkan perkembangan terkini kepada Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI, Airlangga Hartarto, dalam rapat Progres Pengembangan Kawasan Rempang Eco-City, Rabu (12/7/2023).

Baca Juga: Ingin Cepat Dibangun, Rudi Undang Forkopimda Bahas Pengembangan Kawasan Rempang

Pertemuan yang dilaksanakan di Ruang Rapat Kementerian Bidang Perekonomian RI tersebut, dihadiri Sekretaris Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI, Susiwijono; Staf Ahli Bidang Regulasi, Penegakan Hukum, dan Ketahanan Ekonomi Kemenko Perekonomian, Elen Setiadi; Deputi VI Pengembangan Wilayah dan Tata Ruang Kemenko Perekonomian, Wahyu Utomo; Gubernur Provinsi Kepri, Ansar Ahmad; dan perwakilan PT Makmur Elok Graha (MEG)

BACA JUGA:   Cen Sui Lan Serahkan Aspirasi Hibah Bus Sekolah kepada Yayasan Bumi Maitri

Dalam kesempatan pertama, Rudi mengatakan, upaya percepatan realisasi pengembangan kawasan dan investasi di Pulau Rempang telah dimulai sejak Launching Pengembangan Kawasan Rempang Eco-City bulan April 2023 silam.

Kepala BP Batam, Muhammad Rudi (kiri) didampingi Sekretaris Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI, Susiwijono (tengah) mendengarkan arahan dari Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI, Airlangga Hartarto soal pengembangan Kawasan Rempang Eco-City di ruang rapat Kementerian Perekonomian RI, Rabu (12/7/2023). (F. dok humas bp batam)

Selanjutnya, BP Batam menyerahkan surat keputusan (SK) kepada PT MEG sebagai pengelola pengembangan Pulau Rempang, yang kemudian secara resmi diberi nama Kawasan Rempang Eco-City.

“Kami juga sudah melakukan pencabutan SK Izin Usaha Pemanfaatan Jasa Lingkungan dan Penyediaan Sarana Wisata Alam (IUPJL-PSWA) dan SK Pelepasan Hutan Produksi Yang Dapat Dikonversi (HPK),” jelas Rudi.

Tidak hanya itu, pihaknya telah mendata baik jumlah penduduk maupun aset pemerintah yang rencananya akan direlokasi ke Pulau Galang dengan luas lahan 199 hektare.

“Bila masyarakat bersedia kita relokasi, kami sudah siapkan kaveling seluas 200 meter persegi dengan rumah tipe 45 sebanyak 3.000 unit, kemudian kami sediakan juga fasilitas umum (fasum) dan fasilitas sosial (fasos), serta area kantor pemerintahan,” ujar Rudi.

BACA JUGA:   Siapkan SDM Unggul Kemajuan Industri Batam

Pada pertemuan ini, Rudi memohon dukungan Kementerian terkait menggesa penyelesaian Kawasan Rempang Eco-City.

“Kami sangat membutuhkan dukungan penuh dari kementerian, terkait untuk pelepasan HPK menjadi Areal Penggunaan Lain (APL), penerbitan Sertipikat (Hak Pengelolaan) HPL, koordinasi pengelolaan pesisir, dan tentunya dukungan anggaran pengembangan jalan Trans Barelang dan Sembulang,” pungkasnya.

Dengan demikian, bila seluruh proses mendapat dukungan dari semua pihak, Rudi yakin, Kawasan Rempang Eco-City dapat segera beroperasi dengan lancar di Batam.

Pusat Energi Terbarukan Terbaik Indonesia

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI, Airlangga Hartarto, mengimbau mengawal permohonan dukungan maupun persetujuan dari masing-masing kementerian terkait.

BACA JUGA:   Dewan Pakar Kadin Batam Usulkan PP 41/2021 Segera Diganti

Selain itu, Airlangga menyampaikan apresiasinya kepada BP Batam yang telah menyiapkan area relokasi beserta fasilitas pendukung untuk masyarakat setempat.

“Saya rasa langkahnya sudah baik, karena BP Batam telah menyiapkan konsep resettlement untuk masyarakat. Hal-hal terkait koordinasi antar instansi, bisa kita dudukkan bersama untuk bisa mempercepat proses pengembangan Kawasan Rempang,” ungkapnya.

Airlangga juga secara terbuka menyampaikan keinginannya, menjadikan Pulau Batam sebagai pusat energi terbarukan di Indonesia.

“Proses pengolahan energi solar di Batam nantinya sudah dari hulu ke hilir. Sehingga, kita bisa mengekspor energi ke Singapura dan negara lain. Oleh karena itu, saya ingin Batam menjadi daerah dengan sumber renewable energy terbaik di Indonesia,” pungkas Airlangga. (rud)