BP Batam Teken HoA Bangun LNG di Kota Batam

  • Bagikan
Kepala BP Batam, Muhammad Rudi (baju putih) dan Presiden Direktur PT Jaya Samudra Karunia Gas (JSKG), Jang Sang Kyu menandatangani Head of Agreement (HoA) di Hotel Batam View, Jumat (9/12/2022). (F. istimewa)

BATAM (Kepri.co.id) – Badan Pengusahaan (BP) Batam menandatangani Head of Agreement (HoA) dengan PT Jaya Samudra Karunia Gas (JSKG) di Hotel Batam View, Jumat (9/12/2022).

HoA ditandatangani langsung oleh Kepala BP Batam, Muhammad Rudi dan Presiden Direktur PT Jaya Samudra Karunia Gas (JSKG), Jang Sang Kyu.

Baca Juga: Sebelum 1 Januari 2023, Rudi Minta Pengajuan Barang Konsumsi Sampai di Mejanya

Penandatangan HoA tersebut tentang Persiapan Kerjasama Pemanfaatan Dermaga dan Lahan di Terminal Umum Curah Cair Kabil, untuk Fasilitas Liquefied Natural Gas (LNG) selama 25 tahun.

Kepala BP Batam, Muhammad Rudi, mengatakan komitmen investasi ini akan memberikan konstribusi besar bagi supply listrik di Batam sekaligus mendorong pengembangan konstruksi dermaga curah cair Kabil.

Kepala BP Batam, Muhammad Rudi (baju putih) dan Presiden Direktur PT Jaya Samudra Karunia Gas (JSKG), Jang Sang Kyu menunjukkan dokumen Head of Agreement (HoA) yang ditandatangani di Hotel Batam View, Jumat (9/12/2022). (F. istimewa)

Menurutnya, investasi ini juga turut mendukung upaya pemerintah pusat dalam menjaga kelancaran transisi energi global. LNG saat ini, tengah diharakan dapat menjadi alternatif energi selama masa transisi energi untuk mengurangi ketergantungan sektor listrik pada batubara dan minyak bumi.

“Ini adalah satu perusahaan yang akan membangun tenaga listrik (LNG) di Kota Batam yang bukan di atas tanah, dia akan gunakan dengan kapal panjang mencapai 300 meter. Maka dibutuhkan dermaga untuk sandaran kapal itu sendiri,” terang Rudi.

Lebih lanjut ia menjelaskan, BP Batam memiliki dermaga curah cair di Kabil yang belum maksimal. Sehingga, kehadiran PT Jaya Samudra Karunia Gas (JSKG) yang akan menyewa sekaligus melakukan pengembangan dan konstruksi didalamnya, akan membawa multiplier effect positif bagi Batam ke depan.

Baca Juga: Terbitkan Perka Baru, Kepala BP Batam Pangkas Perizinan Pelabuhan

Rudi berharap, produksi listrik dari JSKG nantinya tidak hanya dapat memenuhi kebutuhan listrik di dalam wilayah Batam saja, tapi juga mencukupi kebutuhan ekspor.

“Sebagaimana komitmen dari Presiden Direktur PT Jaya Samudra Grup, Jang Sang Kyu tadi. Mudah-mudah supply listrik tak jadi masalah untuk Batam ke depan. Tak hanya mencukupi Batam, tapi juga ekspor ke luar. Mudah-mudahan, ini awal yang baik untuk kemajuan Batam,” Kata Rudi sumringah.

Perjanjian awal (HoA) antara BP Batam dengan PT Jaya Samudra Karunia Gas (JSKG), ini bertujuan sebagai pedoman dan persiapan untuk melaksanakan Kerja Sama Pemanfaatan Dermaga dan Lahan di Terminal Umum Curah Cair Kabil untuk fasilitas Liquefied Natural Gas (LNG).

Adapun ruang lingkup dalam HoA ini adalah persiapan penyediaan dermaga dan fasilitas di darat, persiapan penyediaan Fasilitas Liquefied Natural Gas (LNG), dan Persiapan Penguatan Dermaga.

Baca Juga: Dukung Proyek Strategis Presiden, Kepala BP Batam Lepas Pipa Buatan Batam

Presiden Direktur PT Jaya Samudra Grup, Jang Sang Kyu, menyampaikan apresiasi bahwa niatnya membangun LNG di Batam sejak 2017, akhirnya dapat terealisasi atas dukungan BP Batam dan jajarannya.

“Saya berjanji, kita akan bangun selesaikan floating LNG Terminal dalam satu tahun dan pembangkit-pembangkit di daerah Batam dan Kepri, akan saya rubah semua pake LNG,” kata pria asal Korea Selatan ini.

Presiden Direktur PT Jaya Samudra Grup, Jang Sang Kyu. (F. istimewa)

Lebih lanjut Jang Sang Kyu mengatakan, pengembangan LNG telah lebih dulu dilakukan oleh Singapura sejak 10 tahun silam. Singapura sukses memanfaatkan pasar maritim internasional.

Dengan hadirnya LNG di Batam, ia berkomitmen akan mengembangkan prospek ini hingga ke pasar ASEAN. (hen)

  • Bagikan