Jajaki Peluang Bisnis dan Investasi, Ansar Terima Delegasi WTC Utah Amerika

Gubernur Kepri, H Ansar Ahmad bertukar kartu nama dengan delegasi World Trade Center Utah Amerika Serikat (AS) dalam rangka Utah's Southeast Asia Business Trip di Restoran Sri Rezeki Batam, Selasa (11/7/2023). (F. humas pemprov kepri)

BATAM (Kepri.co.id) – Gubernur Kepulauan Riau (Kepri), H Ansar Ahmad menerima kunjungan delegasi World Trade Center (WTC) Utah Amerika Serikat (AS) yang berkunjung ke Batam dalam rangka Utah’s Southeast Asia Business Trip di Restoran Sri Rezeki Batam, Selasa (11/7/2023).

Kunjungan WTC Utah ini, dilakukan dalam rangka mempelajari peluang bisnis dan investasi yang sedang dijajaki para investor dan pengusaha asal Salt Lake City, Utah.

Baca Juga: Menko Airlangga Surati Ansar, Setuju Pelabuhan Pengumpan Regional Bengkong di Batam

Rombongan yang dipimpin Representative Vice President dan Senator Utah Lincoln Fillmore, Cal Peterson ini, telah melakukan kunjungan dari 7 Juli 2023 lalu dan mengunjungi beberapa negara di Asia Tenggara yaitu Vietnam, Malaysia, Singapura, dan Indonesia.

Batam menjadi kota pilihan mereka di Indonesia untuk dikunjungi, karena posisi strategis Batam di persimpangan jalur pelayaran dunia dan reputasi Batam yang telah terkenal sebagai lumbung investasi para investor luar negeri.

BACA JUGA:   Bapak Nodai Anak Kandungnya di Tanjungriau
Gubernur Kepri, H Ansar Ahmad menerima cinderamata dari delegasi World Trade Center (WTC) Utah Amerika Serikat (AS) dalam rangka Utah’s Southeast Asia Business Trip di Restoran Sri Rezeki Batam, Selasa (11/7/2023). (F. dok humas pemprov kepri)

Dalam paparannya, Ansar mengaminkan hal tersebut. Dirinya menjabarkan secara umum, Provinsi Kepri memang daerah yang sangat cocok untuk penanaman modal dan investasi. Letak Provinsi Kepri yang ada di Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) I dan tepat berada di Selat Malaka, membuat Kepri menjadi tempat berlalu-lalang kapal dari seluruh dunia.

“Kepri ini adalah terasnya Indonesia, kita tepat ada di choke point Selat Malaka dari empat choke point di dunia. Jadi, setiap tahun ada ribuan kapal yang lewat di Kepri,” ujar Ansar.

Lebih lanjut, Ansar menekankan iklim investasi di Kepri sangat mendukung bagi investor. Sebab, Kepri memiliki empat kawasan Free Trade Zone (FTZ) di tiga pulau berbeda yaitu Batam, Bintan, dan Karimun (BBK).

Kelebihan utama kawasan FTZ, adanya kemudahan dalam melakukan perdagangan internasional. Di dalam kawasan FTZ, terdapat deregulasi atau relaksasi aturan dan regulasi perdagangan yang mempermudah impor dan ekspor barang.

BACA JUGA:   Polresta Barelang Gerebek Dugaan Penampungan PMI Ilegal

Hal ini termasuk pembebasan pajak, bea cukai, dan prosedur administrasi yang lebih efisien. Kemudahan ini dapat meningkatkan kecepatan dan efisiensi perdagangan, serta mengurangi biaya logistik.

Tidak hanya itu, Ansar menyebutkan iklim investasi di Kepri yang kondusif sudah dibuktikan dengan adanya tiga Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) di Kepri. Tiga KEK tersebut adalah KEK Galang Batang, KEK Batam Aerotechnic, dan KEK Nongsa.

“Sekarang ketiga KEK tersebut sudah meningkat pesat dan memberikan return investasi yang baik. Kami dari pemerintah daerah, juga membuka pintu lebar dari investor luar negeri menanam modal di Kepri,” ujar Ansar.

Dalam kuartal pertama tahun 2023, sebanyak 783 perusahaan asing telah menanamkan modalnya di Kepri dengan nilai investasi mencapai Rp3.165.660.800.000. Investasi asing tersebut didominasi investor asal Singapura, Hongkong, RRT, Malaysia, dan Prancis.

BACA JUGA:   Polsek Sekupang Amankan Remaja Rudapaksa Pacarnya

Capaian makro ekonomi di Provinsi Kepri, juga terus memperlihatkan indikator yang baik. Pertumbuhan ekonomi di Kepri tahun 2022 berhasil mencapai 5,09 persen dari 3,43 persen di tahun 2021.

Begitu juga dengan inflasi di Kepri yang ada di angka 4,09, lebih rendah dari angka inflasi nasional di angka 4,33. Gini ratio di Kepri pun terus ditekan hingga ke angka 0,325 di tahun 2022.

Rombongan dari WTC Utah kali ini, diikuti berbagai perusahaan seperti Utah Inland Port Association, Reading Horizons, Bucked Up/Vage Power Pharmatech Asia, Harris Bricken, dan Utah Innovation Lab. (hen)