Rumah Contoh Hampir Rampung, 393 KK Warga Rempang Sepakat Geser ke Hunian Sementara

Rumah contoh warga terdampak Rempang Eco-City di Tanjung Banon, tingga finishing, Jumat (22/3/2024). (F. rud/ bp batam)

BATAM (Kepri.co.id) – Sebanyak 393 kepala keluarga (KK) yang terdampak pengembangan Rempang Eco-City, sudah sepakat bergeser ke hunian sementara. Sedangkan progres rumah contoh hunia warga Rempang di Tanjung Banon, tinggal finishing.

Kepala Biro Humas Promosi dan Protokol Badan Pengusahaan (BP) Batam, Ariastuty Sirait, menyampaikan, jumlah warga yang mulai membuka diri terhadap rencana investasi di Rempang juga terus bertambah.

Di mana, total warga yang sudah berkonsultasi dengan Tim Satgas Rempang terkait hak-hak masyarakat dalam pembangunan sebanyak 598 KK.

BACA JUGA:   Waspada Penipuan, BPJS Kesehatan Tidak Pernah Memberhentikan Kepesertaan JKN

“Perlahan tapi pasti, warga mulai membuka diri. Ini berkat kerja keras tim yang selalu mengedepankan pendekatan persuasif, selama sosialisasi dilakukan,” ujar Tuty, panggilan akrabnya, Jumat (22/3/2024).

Baca Juga: Ok Gas, Finishing Empat Rumah Contoh Rempang Eco-City

Sesuai instruksi Kepala BP Batam, Muhammad Rudi, kata Tuty, pihaknya diminta terus melakukan upaya-upaya humanis, selama melakukan pendataan dan penanganan dampak sosial terhadap warga yang bermukim di areal proyek.

BACA JUGA:   Ratusan Guru Honorer Mengadu ke DPRD Batam, Tak Bisa Ikut Tes P3K

Bukan tanpa alasan, BP Batam menargetkan sebanyak 100 rumah baru yang nantinya berlokasi di Tanjung Banon, harus sudah berdiri hingga bulan September 2024 mendatang.

“Untuk saat ini, pembangunan emp0at rumah contoh hampir rampung. Keempat rumah tersebut sudah memasuki tahap finishing. Seperti pekerjaan pemasangan keramik, pintu, jendela, dan pengecoran tapak tower tandon. Semua proses berjalan sebagaimana mestinya,” tambahnya.

Baca Juga: Ok Gas, Finishing Empat Rumah Contoh Rempang Eco-City

BACA JUGA:   Gubkepri dan Ketua KPU Imbau Masyarakat Ikut Awasi Pemilu

Ia juga melaporkan, jumlah warga yang terdampak pembangunan proyek tahap awal di lahan seluas 2.370 hektare tersebut, sebanyak 821 KK. Jumlah tersebut berkurang, setelah dilakukan verifikasi dan validasi berkala oleh tim verifikator.

“Anggaran pembangunan rumah baru sudah tersedia, kami berkomitmen agar 94 KK yang sudah menempati hunian sementara, akan segera pindah ke rumah baru. Paling lambat September 2024 nanti,” ungkapnya. (rud)